Log In | Register
Skip to main content

Topic: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab (Read 80 times)

  • spasi
  • [*][*][*][*][*]
  • Administrator
  • 2,289

  • 192

Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Sedikit curhat aja, yang udah kerja/berkeluarga sekarang biasanya pernah menjamani ngegame konsol/pc dan biasanya masih berlanjut sampai sekarang tapi dengan intensitas berbeda. kecuali youtuber mungkin, karena sudah karir.  :D

karena kesibukan kerja tapi masih suka game online (nostalgia/asyik ngegame rame2), dan males repot nyalain pc buat main dota akhirnya saya sama teman2 milih game moba arena of valor. baru launching juni kemarin.

karena modalnya cuma butuh hp dan internet jadi lebih fleksibel kapan mainnya. apalagi per sesi game biasanya cuma 15 menitan, cocok buat ngisi waktu kalo nganggur, ngantri misalnya.

karena saya dan teman2 sudah bisa dikatakan ga muda lagi, mestinya ga perlu diomongkan bahwa lebih penting dunia nyata terutama keluarga dan karir. ga kaya jaman sekolah/kuliah dulu yang ga ada beban. :P

nah... agak kaget saya kemarin ditelepon ibu teman saya sejak sma, dan dimarahin karena dikira saya yang ngajak.  :o  ternyata ada temen saya yang bener2 kecanduan game ini sampai kerjaannya keteteran dan istrinya sendiri pasrah. kebetulan pas mampir ke rumahnya ngobrolin game ini, tapi bukan saya yang ngajak main, salah pahamnya disini.

sekarang saya diminta (ultimatum) agar teman saya supaya mengurangi dan kalau bisa berhenti total. masalahnya karena game ini singkat dan ga perlu bareng mainnya jadi ga perlu saya dan teman yang lain bisa main sendiri. jadi sudah saya sampaikan efeknya pun minimal atau ga ada.

serba salah jadinya. kebablasan gini mainnya.  :(

  • 730

  • 211

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #1
Sedikit curhat aja, yang udah kerja/berkeluarga sekarang biasanya pernah menjamani ngegame konsol/pc dan biasanya masih berlanjut sampai sekarang tapi dengan intensitas berbeda. kecuali youtuber mungkin, karena sudah karir.  :D

karena kesibukan kerja tapi masih suka game online (nostalgia/asyik ngegame rame2), dan males repot nyalain pc buat main dota akhirnya saya sama teman2 milih game moba arena of valor. baru launching juni kemarin.

karena modalnya cuma butuh hp dan internet jadi lebih fleksibel kapan mainnya. apalagi per sesi game biasanya cuma 15 menitan, cocok buat ngisi waktu kalo nganggur, ngantri misalnya.

karena saya dan teman2 sudah bisa dikatakan ga muda lagi, mestinya ga perlu diomongkan bahwa lebih penting dunia nyata terutama keluarga dan karir. ga kaya jaman sekolah/kuliah dulu yang ga ada beban. :P

nah... agak kaget saya kemarin ditelepon ibu teman saya sejak sma, dan dimarahin karena dikira saya yang ngajak.  :o  ternyata ada temen saya yang bener2 kecanduan game ini sampai kerjaannya keteteran dan istrinya sendiri pasrah. kebetulan pas mampir ke rumahnya ngobrolin game ini, tapi bukan saya yang ngajak main, salah pahamnya disini.

sekarang saya diminta (ultimatum) agar teman saya supaya mengurangi dan kalau bisa berhenti total. masalahnya karena game ini singkat dan ga perlu bareng mainnya jadi ga perlu saya dan teman yang lain bisa main sendiri. jadi sudah saya sampaikan efeknya pun minimal atau ga ada.

serba salah jadinya. kebablasan gini mainnya.  :(
Sebentar, saya cukup curious ini ini  :)
Tapi kok rada ruwet mbacanya: ini game sama atau berbeda antara yang dimain @spasi & temannya yang sampe ninggal istri?  :D
Lha kok yang 1 bilang singkat, yang 1 lagi bisa sampe ninggal kerjaan?

Terlepas dari hal di atas, IMO kalau menurut psikologi kan manusia itu berbeda-beda, jadi rasanya pas aja titik lemah temannya tersebut = nge-game. Jadi begitu tersentuh/tergoda, langsung terikat & sulit/enggan melepaskan diri.

  • 306

  • 75

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #2
Saya duga, teman si mas itu sudah mulai/sangat bosan dgn kerjaan atw lingkungan pekerjaannya.. (bisa jadi tanda2 saat pindah kuadran).. atw barangkali dari game itu dia sudah atau berharap bisa dapat cuan.. Umumnya yg menilai adalah orang2 yg mindsetnya masih "jadul - offline" soal bagaimana itu bekerja/metode kerja/kejar cuan.. coba dikasih tahu lika liku potensi cuan di dunia online.. mgk begitu mereka tahu betapa dahsyatnya cuan dari nambang bitcoin/etherium & jualan jasa/barang online - bakal manggut2/terkejut soal "keuntungannya" yg jauuuhh mengalahkan cuan bisnis offline (halal) apapun tmsk properti saat booming bbrp tahun yl.. dgn modal awal yg relatif rendah..

Soal dampak ketergantungan game - juga nongkrong - ngenet - pelesiran/komunitas hobi moge dst - menurut saya, tergantung orangnya sih mas..
Kl saya pribadi, lebih suka gaming offline.. jadi ga makan banyak waktu buat nyelesain - bahkan bbrp keburu bosan duluan dalam hitungan jam - hari & mainnya jadi cuma sebentar2an..
  • Last Edit: September 04, 2017, 10:07:13 am by denmas

  • spasi
  • [*][*][*][*][*]
  • Administrator
  • 2,289

  • 192

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #3
Sebentar, saya cukup curious ini ini  :)
Tapi kok rada ruwet mbacanya: ini game sama atau berbeda antara yang dimain @spasi & temannya yang sampe ninggal istri?  :D
Lha kok yang 1 bilang singkat, yang 1 lagi bisa sampe ninggal kerjaan?
kalau main terus jadinya ya lama mas. :D ini yang jadi masalah. dimana 1 grup (teman dari jaman smp/sma) itu mainnya pas memang nganggur. jadi ga sering2 amat sehari.

game yang sama mas. :D arena of valor.


Terlepas dari hal di atas, IMO kalau menurut psikologi kan manusia itu berbeda-beda, jadi rasanya pas aja titik lemah temannya tersebut = nge-game. Jadi begitu tersentuh/tergoda, langsung terikat & sulit/enggan melepaskan diri.
saya sendiri ga nyangka kaya gitu. padahal orangnya sendiri dulu bukan gamer, jaman saya kecanduan ragnarok juga ga doyan orangnya. memang lain2 pemicunya.

Saya duga, teman si mas itu sudah mulai/sangat bosan dgn kerjaan atw lingkungan pekerjaannya.. (bisa jadi tanda2 saat pindah kuadran).. atw barangkali dari game itu dia sudah atau berharap bisa dapat cuan.. Umumnya yg menilai adalah orang2 yg mindsetnya "jadul/offline soal kerjaan/cuan.. coba dikasih tahu cuan di dunia online.. mgk begitu mereka tahu berlipat2nya cuan dari nambang bitcoin/etherium & jualan jasa/barang online - bakal manggut2/terkejut soal "keuntungannya" yg jauuuhh mengalahkan cuan bisnis apapun tmsk properti saat booming bbrp tahun yl..
bisa jadi, mungkin terlalu monoton di karirnya. dan agak meremehkan beban kerjanya.


Soal dampak ketergantungan game - juga nongkrong - ngenet menurut saya, tergantung orangnya sih mas..
Kl saya pribadi, lebih suka gaming offline.. jadi ga makan banyak waktu buat nyelesain - bahkan bbrp keburu bosan duluan dalam hitungan jam - hari & mainnya jadi cuma sebentar2an..
nah disini letak godaan game online, bisa rame2 dan ada unsur kompetitifnya secara real time.

-

saya terakhir disemprot ortu teman sudah dekade lalu. :D jaman sekolah. ga nyangka udah umur segini masih bisa saja kena. masalah game lagi.

  • 730

  • 211

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #4
WKWKWKWK, jadi maksudnya: singkat tapi karena terus-terusan jadi lama? LOL

Ya susah kalau begitu, main candi crush pun ya bisa habis waktu.

Kalau saya bilang sih bukan ngejar cuan yah. Mungkin memang jenuh soal kerjaan atau bahkan kehidupan sehari-hari. Atau ya memang sekedar kecanduan aja.

Berarti di lingkungan ortu teman-teman mas @spasi ini dianggap role model kali yak  :))

Btw, kalau soal persentase cuan, memang beberapa bidang kayak gak adil (baca: keterlaluan). Barusan kemarin malam saya nonton film di TV soalnya, soal polisi vs drug dealer. Nah masak barang sebungkusan kecil dapatnya ratusan/ribuan $.
Secara legal memang melanggar hukum, secara agama mungkin juga melanggar.
Tapi kalau bicara resiko (baca: ketangkap & dihukum penjara/mati), bukannya kerja yang cuan sedikit pun juga tidak zero risk? Intinya: setiap kerjaan semua ada resikonya: bahkan pemulung pun bisa digaruk satpol pp.
Lha kalau begitu, kenapa gak sekalian aja cari yang cuan gede, toh semua resiko bisa diantisipasi/diminimalir.

LOL omongan ngawur.  :P

  • 189

  • 61

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #5
Hahahah iya emang kalo main game hp online rame2 emang bisq bikin kecanduan, apalagi sqma temen2.
Saran saya kalo ditelpon ma ortu / pasangan nya temen yg minta supaya tmn nya gk main game online lg, dikasi nasehat aja "mendingan main game online di hp daripada main perempuan di hotel, main game hp gk kluar uang banyak"  :))  :))  :))

  • 306

  • 75

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #6
Berarti di lingkungan ortu teman-teman mas @spasi ini dianggap role model kali yak  :))
Nah, barangkali ortu temannya punya "kesan yg mendalam" soal "pergaulan masa lalu" anaknya dgn mas spasi..  :)) becanda yo mase..

Btw, kalau soal persentase cuan, memang beberapa bidang kayak gak adil (baca: keterlaluan). Barusan kemarin malam saya nonton film di TV soalnya, soal polisi vs drug dealer. Nah masak barang sebungkusan kecil dapatnya ratusan/ribuan $.
Secara legal memang melanggar hukum, secara agama mungkin juga melanggar.
Tapi kalau bicara resiko (baca: ketangkap & dihukum penjara/mati), bukannya kerja yang cuan sedikit pun juga tidak zero risk? Intinya: setiap kerjaan semua ada resikonya: bahkan pemulung pun bisa digaruk satpol pp.
Lha kalau begitu, kenapa gak sekalian aja cari yang cuan gede, toh semua resiko bisa diantisipasi/diminimalir.
LOL omongan ngawur.  :P
Iya itu jadi ingat bbrp tahun yl.. saat sopir/satpam kantor "protes" ketika kenaikan gajinya dirasa ga sama dgn bagian front/back office.. mereka bilang kerjaanya berisiko lah - di jalan - ketemu pemalak/preman/nabrak dst.. mesti jaga kantor di saat lebaran dst.. sama temen perempuan yg bete dengerin "cerita soal kepahlawanannya" itu nyeletuk.. yasudah, emang bapak mau gantiiin kerjaan saya.. ketik berlembar2 - setting - print - ikutan rapat sampai malam?.. lha wong ngelihat tulisan di monitor aj ga sampai semenit sudah puyeng matanya.. boro2 ngerti mau ngetik apaan sembari ditunggui si boss.. :)

Hahahah iya emang kalo main game hp online rame2 emang bisq bikin kecanduan, apalagi sqma temen2.
Saran saya kalo ditelpon ma ortu / pasangan nya temen yg minta supaya tmn nya gk main game online lg, dikasi nasehat aja "mendingan main game online di hp daripada main perempuan di hotel, main game hp gk kluar uang banyak"  :))  :))  :))
Iya masih mending ikutan game online drpd ikutan chatting/medsos yg "ga sehat".. wkwk..
  • Last Edit: September 04, 2017, 10:41:58 am by denmas

  • 730

  • 211

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #7
Hahaha, masih meding nyandu game daripada nyandu narkoba.... eh...

Tetap aja semua nyandu gak ada yang baik  O:)

  • 161

  • 57

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #8
saya terakhir disemprot ortu teman sudah dekade lalu. :D jaman sekolah. ga nyangka udah umur segini masih bisa saja kena. masalah game lagi.
rasanya kalau masalah kecanduan ini, ortu pun sebenernya juga bisa kecanduan lho... TV india misalnya... contohnya bapakku yg tiap hari mesti nonton india dan rasanya nggak bisa disetop, soalnya setelah yg satu tamat diganti lainnya ya tetep ditonton juga... jadi kalau disemprot, coba dibalikin aja, rata2 ortu yg bosen dengan chores sehari2 ya nontonnya sinetron entah itu india atau lokal (yg kalau diganti pasti marah2), ini kan ya nggak ada bedanya sama game, cuman beda media candunya aja...
opps... ini kok malah ngajarin nggak sopan sama ortu ya...*

  • 420

  • 42

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #9
Sedikit curhat aja, yang udah kerja/berkeluarga sekarang biasanya pernah menjamani ngegame konsol/pc dan biasanya masih berlanjut sampai sekarang tapi dengan intensitas berbeda. kecuali youtuber mungkin, karena sudah karir.  :D

karena kesibukan kerja tapi masih suka game online (nostalgia/asyik ngegame rame2), dan males repot nyalain pc buat main dota akhirnya saya sama teman2 milih game moba arena of valor. baru launching juni kemarin.

karena modalnya cuma butuh hp dan internet jadi lebih fleksibel kapan mainnya. apalagi per sesi game biasanya cuma 15 menitan, cocok buat ngisi waktu kalo nganggur, ngantri misalnya.

karena saya dan teman2 sudah bisa dikatakan ga muda lagi, mestinya ga perlu diomongkan bahwa lebih penting dunia nyata terutama keluarga dan karir. ga kaya jaman sekolah/kuliah dulu yang ga ada beban. :P

nah... agak kaget saya kemarin ditelepon ibu teman saya sejak sma, dan dimarahin karena dikira saya yang ngajak.  :o  ternyata ada temen saya yang bener2 kecanduan game ini sampai kerjaannya keteteran dan istrinya sendiri pasrah. kebetulan pas mampir ke rumahnya ngobrolin game ini, tapi bukan saya yang ngajak main, salah pahamnya disini.

sekarang saya diminta (ultimatum) agar teman saya supaya mengurangi dan kalau bisa berhenti total. masalahnya karena game ini singkat dan ga perlu bareng mainnya jadi ga perlu saya dan teman yang lain bisa main sendiri. jadi sudah saya sampaikan efeknya pun minimal atau ga ada.

serba salah jadinya. kebablasan gini mainnya.  :(
Wah edan ini......masak sampai di ultimatum mas @spasi . Ngawur ini ortu temannya mas @spasi . Bukan salah mas @spasi dong kalau misalnya teman sampeyan kecanduan hingga lupa sama kewajibannya. Terus terang saya yang sudah tua kayak gini masih main game. Tapi saya masih ingat waktu. Makanya saya main game online saya jadwal antara pukul 19.30 sampai maks 23.00 itupun kadang saya sambi dengan baca karena gak selalu main. Tapi, kalau emang dasarnya main game cuma cari fun aja, gak ada yang lain, itu yang jadi masalah. (Maklum saya hanya main game yang ada unsur historisnya).  tapi kayaknya parah banget tuh temannya @spasi . Tapi ya jangan mau dong sampai pakai acara ultimatum, kan yang ngajak bukan @spasi . Terus terang saja makanya saya gak suka dengan smartphone sampai sekarang, walaupun saya punya. Karena ya itu pemakaiannya rawan disalahgunakan. Tapi mungkin mas @spasi bisa mengarahkan temannya biar gak kecanduan. Atau paling gak berusaha untung menghindari diskusi game moba yang mas @spasi  sebutkan biar perhatian teman sampeyan teralihkan.
Experienced WoT Player
Internet speed/ping issue everyday with MR Basic 30 mbps

  • spasi
  • [*][*][*][*][*]
  • Administrator
  • 2,289

  • 192

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #10
wkwkw.. apalah daya saya yang ga hoki mampir ke rumahnya mumpung lewat. :D dan dengan hangatnya bahas game AOV ini.

apalagi memang dulu jaman sekolah reputasi saya yang bolosan suka nginep di warnet. tampaknya masih diingat ibu teman saya, dan dengan sedikit manuver logika akhirnya dikira yang ngeracunin.  :'(

saya maklum saja. di mata orang tua (saya dan teman) ya kita masih anak2.

yang saya bingung, walaupun saya mau bantu. mengingatkan lah, rasanya percuma. sudah dicoba tadi, tapi katanya usahanya lancar ga ada masalah. ya saya bisa apa.  ::)

  • 420

  • 42

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #11
wkwkw.. apalah daya saya yang ga hoki mampir ke rumahnya mumpung lewat. :D dan dengan hangatnya bahas game AOV ini.

apalagi memang dulu jaman sekolah reputasi saya yang bolosan suka nginep di warnet. tampaknya masih diingat ibu teman saya, dan dengan sedikit manuver logika akhirnya dikira yang ngeracunin.  :'(

saya maklum saja. di mata orang tua (saya dan teman) ya kita masih anak2.

yang saya bingung, walaupun saya mau bantu. mengingatkan lah, rasanya percuma. sudah dicoba tadi, tapi katanya usahanya lancar ga ada masalah. ya saya bisa apa.  ::)
Wah ya ini nih penyakitnya, sama kayak adik saya. Tapi entah kenapa orang yang macam kayak gitu selalu bisa menetukan langkah berikutnya. Gak kayak "good person" macam kayak saya, jadi terlalu banyak perhitungan dalam menentukan pilihan hidup. Saya takut saya akan menyesali jadi "good person".
Experienced WoT Player
Internet speed/ping issue everyday with MR Basic 30 mbps

  • spasi
  • [*][*][*][*][*]
  • Administrator
  • 2,289

  • 192

Re: Ngegame yang (tidak) bertanggung jawab
Reply #12
Wah ya ini nih penyakitnya, sama kayak adik saya. Tapi entah kenapa orang yang macam kayak gitu selalu bisa menetukan langkah berikutnya. Gak kayak "good person" macam kayak saya, jadi terlalu banyak perhitungan dalam menentukan pilihan hidup. Saya takut saya akan menyesali jadi "good person".

haha... saya dulu termasuk yang suka bolosan mas. :D 3 tahun berturut2 demi game ga pernah ikut upacara 17an. nyesel juga sih ngerepotin ortu.

sudah habis duit berapa dan waktu hanya untuk ngegame online. tapi efek positifnya mungkin sekarang saya ke game ya casual aja, soalnya pernah merasakan parahnya kecanduan game online.

saya anggap ini mungkin fase saja, seperti teman saya yang baru sekarang mengalaminya.