Log In | Register
Skip to main content

Topic: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online?? (Read 13492 times)

  • 241

  • 71

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #600
tiki kirim antar malang butuh waktu 2 hari...dianter jalan kaki aja gak selama itu...nyesel deh tau gitu pilih go send

  • 838

  • 255

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #601
Lah, kok lain ya dengan di saya  :o
Ada error/nyantol kali, kayak kasus saya dengan j & t kemarin.

Btw, j & t memang yang nerima gak perlu ttd ya? Beberapa kali ini selalu si mas nya yang (setelah confirm identitas penerima) entah moto resi di paket, atau nyobek (ngelentek) stiker resi tersebut.
Lah kok gak standar gitu  :)
Btw, kurirnya ke daerah saya cuma 2 orang rasanya, bolak balik ya variasi antara 2 mas tersebut LOL.

  • 4

  • 3

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #602
Selama pakai kurir jn3 dan Jnt gak pernah tanda tangan  mungkin memang gitu kali uda gak pakai ..mungkin standarnya uda ganti .....
klu saya dalam kota pilih go send klu tiki dll sampainya paling besok ya  ...lebih cepat ja pakai go send...klu grab parcel saya uda beberapa kali dapat pengalamn pahit sebagai saya penerima maupun saya yg ngirim... :-X  :-X

  • spasi
  • [*][*][*][*][*]
  • Administrator
  • 2,451

  • 212

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #603
yang jne terakhir pakai bulan lalu masih perlu TTD pas nerima. yang JNT baru bulan ini saya ngalamin ga perlu TTD, tapi difoto resi/label di paketnya, perubahan prosedur pencatatan mungkin.

  • 838

  • 255

O, ternyata begini nih "trouble in l4z4d4"
Reply #604
Saya sering baca di online betapa tidak recommended nya OL shop ini, tapi terus terang saya belum pernah mengalami problem di situ (saya juga jarang sekali belanja ke situ, mungkin 1 2 kali seumur hidup ini) ataupun menyaksikan dengan cukup mendetil kejadian problem yang menimpa seseorang secara spesifik.
Kalau cuma sekedar melihat/membaca komplenan orang sih banyak ya, tapi begitu juga dengan berbagai OL shop yang lain. & saya juga sepaham dengan adagium bahwa mayoritas orang yang puas akan silent, sehingga banyaknya komplen belum tentu sungguh-sungguh mencerminkan prosentase tingkat rasio puas : kecewa.

Nah, hari-hari ini saya sungguh-sungguh menyaksikan keruwetan yang menimpa orang yang kebetulan saya follow medsos nya. Yang bersangkutan reviewer HP yang cukup kondang dengan blognya ponselmu.com.

Lagi rame di https://twitter.com/herrysw . Kalau mau tahu summary-nya, sebagai berikut:
  • Dalam berbagai cuitan, dia selalu tidak merekomendasikan untuk beli HP di toko tersebut (lajada). & kalaupun membeli, harus dengan payment method COD.
    Saya tidak tahu asal-usulnya kenapa (kurang lama saya follow-nya mungkin), tapi saya asumsikan sering terjadi problem dengan barang yang dibeli, jadi dengan metode COD pembeli mirip seperti beli barang offline, jadi menghilangkan segala resiko yang menyertai suatu online shopping.
  • Berkaitan dengan Nokia 8 yang launching kemarin (tanggal 15) secara eksklusif di toko tersebut, dia akhirnya menekadkan diri untuk beli HP tersebut 2 lagi (beli masing-masing warna yang tersedia). Entah kenapa beli 2, mungkin ada teman/keluarga yang nitip. Alasan gak relevan kan. Yang jelas kemungkinan besar dia beli ya untuk di-review.
    Karena tidak tersedia metode COD (konon katanya COD max 5 juta), maka dia membayar via transfer Becak. Screenshot layar klik becak terpajang di medsos dia. Total buat 2 HP 12 juta kurang sedikit (harga promo diskon 500 ribu dari harga aslinya).
    Dia juga sudah men-cuit: uji nyali nih, beli tidak COD
  • Proses sukses, termasuk pembayaran sudah terverifikasi. Layar tersebut pun sudah di-screenshot & di-cuit
  • Entah karena sudah feeling, atau gak sengaja, memang kebetulan dia men-cuit setiap step yang dia lakukan (sejak awal transaksi, seperti waktu transfer sukses dll.)
    Mungkin juga karena sudah natur sebagai blogger.
    Jadi bukan mendadak belakangan setelah dia kena masalah baru dia cuit-cuit
  • Eh, mendadak besoknya (hari ini) status order berganti menjadi "dibatalkan atas permintaan pembeli."
  • Setelah diprotes, alasannya berganti menjadi "pembayaran tidak terverifikasi."
  • Setelah diprotes lagi (untung screenshot tersedia  ::) ), alasan pamungkas dikeluarkan "kesulitan di supplier."
  • Padahal kemarin sempat saya pantau sebentar iseng-iseng, penjualan berjalan cukup normal, karena harganya juga 6 juta kurang sedikit. Kalau yang beberapa menit habis itu kan HP Cina yang dibandrol 1 jutaan itu.
    Saya kemarin kalau mau klik beli juga bisa kok, gak perlu rebutan ala flash sale.
  • Nah, kalau problem "cuma" di sekitar pembelian aja, masih belum "maksimal" rupanya problemnya. Ternyata berita terakhir: mau refund pun sulit, dibilang identitas kurang sama (lah, wong transfer pake klik becak kok), sampe minta ktp & buku tabungan segala.
  • Berita paling akhir: refund terwujud dalam bentuk voucher. Entah apakah ybs akan melanjutkan ngotot minta jadi bentuk uang.

Heran nih OL shop, dia mau jualan online atau mau ngumpulin duit online?
Dari yang saya pantau, ini sungguh suatu anomali bagi lajada bahwa dalam jangka waktu beberapa jam proses refund completed (minimal sampai di bentuk voucher). Banyak yang harus nunggu mingguan bahkan bulanan. Beberapa orang mengaku merelakan duit puluhan/ratusan ribut (beli pulsa rasanya). Berarti proses refund gak otomatis nih? Barang tidak ter-delivered tapi duit juga gak dikembalikan? Ngeri bener.
Maklum lah, yang retweet langsung ratusan. Belum lagi di antara follower banyak yang kenal petinggi lajada (rasanya bahkan ada petinggi yang follow ybs).

Selain itu, lah wong jelas-jelas yang beli terbatas jumlahnya kok (bukan sejuta umat). Harga promo dikatakan untuk 200 pembeli pertama, kok rasanya belum/susah tercapai yah jumlah itu. Di samping harganya middle, juga merk-nya pun middle. Jadi memang seharusnya gak akan seperti kacang goreng larisnya.
Saya kok jadi curiga bahwa metode peng-cancel-an itu kayak modus by system, yang apesnya aja kebetulan kena selebriti online. Lah ini orang ngasih duit > 10 juta kok di-cancel, mestinya yang di-cancel yang beli 1 dong?
Entah disengaja karena jumlahnya besar (pinjam paksa duit orang), atau memang benar-benar randomize terstruktur, yang kebetulan ketemu mangsa yang salah.
Lagian ngapain juga orang sudah sukses beli & ngasih duit, terus besoknya di-cancel?

Anyway, bikin mangkel memang kalau mengalami kejadian kayak gini. Bener-bener not recommended dah kalau kayak gini (baca: enter if you dare, buy at your own peril). Apalagi kalau duit jumlah besar.
  • Last Edit: February 16, 2018, 06:24:08 pm by mxyzptlk

  • 241

  • 71

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #605
Tebakanku ketika order udah masuk, pak herry itu kan sambil screenshot2, lazada masi nerima orderan terus, waktu pak herry bayar, order yg masuk udah 200 lebih. Akhirnya terjadilah over capacity. Dan apesnya yg kena pak herry.  :D
Kayak kejadian tiket2 pesawat di amerika itu lho yg airline jualan tiket lebih banyak dari kursi, berharap ada yg batal atau telat check in.
Kalo jatah 200 ini meskipun harga kelas menengah, masi mungkin lah, jgn remehin ekonomi org indonesia lho...  :D  :D
Galaxy S8 aja aku inget pernah diskon, aku masi mikir2 pros cons nya utk beli, akhirnya hmm beli aja deh, eeehhh stok nya udah habis

  • 838

  • 255

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #606
Tebakanku ketika order udah masuk, pak herry itu kan sambil screenshot2, lazada masi nerima orderan terus, waktu pak herry bayar, order yg masuk udah 200 lebih. Akhirnya terjadilah over capacity. Dan apesnya yg kena pak herry.  :D
Kayak kejadian tiket2 pesawat di amerika itu lho yg airline jualan tiket lebih banyak dari kursi, berharap ada yg batal atau telat check in.
Kalo jatah 200 ini meskipun harga kelas menengah, masi mungkin lah, jgn remehin ekonomi org indonesia lho...  :D  :D
Galaxy S8 aja aku inget pernah diskon, aku masi mikir2 pros cons nya utk beli, akhirnya hmm beli aja deh, eeehhh stok nya udah habis
Segalanya mungkin sih.
Cuma seperti saya tulis di atas:
  • Konon kejadian begini sering kejadian di lajada, hence "reputasi"nya yang jadi buruk
  • Saya coba-coba siang-siang, santai aja karena memang gak niat beli, masih jualan, gak ditulis out of stock.
    Baca-baca pertanyaan yang ada, nampaknya memang sempat dinyatakan out of stock, tapi belakangan sudah dinyatakan ready kembali
  • Kalau memang out of stock, kenapa perlu ngasih 1001 macam alasan yang terkesan asmuni?
  • Entah sistemnya atau proses refund-nya yang error, kok ribet? Sengaja menunda-nunda kah?
  • Last Edit: February 17, 2018, 08:36:55 am by mxyzptlk

  • 349

  • 88

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #607
Guyonannya.. kejadian model lajadut vs koh herry umum banget di semua urusan - ga cuma di ranah transaksi aj.. hanya biasanya kl yg berurusan (pembeli/penjual) berpangkat/punya backing lebih suka diam2 aj atw malah suruh orang lain beresinnya (ga mau jd viral - meski "ancamannya tentu jauh lebih ngeri") ..

Kl yg suka bikin rame di medsos/kultwit lazimnya dilakukan oleh mereka2/kita2 yg ga "cukup" berpangkat di ranah offline.. jd mau rame jg ga begitu bermasalah & mmg sebatas itu kemampuannya..   :))

Ada yg disayangkan dari viral koh herry.. dia ga nyebut bahwa yg dibatalkan sepihak oleh lajadut itu - orderannya yg ke-2.. orderan dia yg pertama - diproses & dikirim.. dia jg  sedari awal2 sdh kultwit kl ga nyaman/cocok dgn pelayanan lajadut.. jd pintar2 aj kita menyikapi keduanya..
  • Last Edit: February 17, 2018, 03:08:25 pm by denmas

  • 241

  • 71

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #608
Iya sih jadi inget mau cerita, nyari2 kartu e-money, di lazada ada yg harganya 25rb tp ongkirnya...653rb  :D  :D  kayaknya trik biar habis banyak kalo beli cuma 1. Tp kalo beli 4 kan 100rb jd free ongkir, kira2 ini berani gak ya dicoba beli disini  :D
Kalo shoope ada yg seller dari china, barangnya murah2, free ongkir subsidi 50rb kalo belanja 120rb. Udah nyobain milih2 brg2 dia, eeehhh...ongkirnya ratusan ribu, ternyata setiap item ada yg ongkir nya lebih mahal dari barangnya...trus ongkirnya di akumulasi gak dijadiin satu kyk toped, pdhl satu seller...

  • 838

  • 255

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #609
Update & posting yang terakhir dari saya berkaitan dengan berita yang saya "bawa" ke komunitas di sini:

  • Ya, ternyata itu hanya separuh dari total 2 HP yang dibeli, karena ybs karena alasan tertentu, yang -- bagi saya -- juga kurang relevan berkaitan dengan apa alasan saya membawa kejadian ini in the first place (alasannya saya tulis di bawah nantinya), melakukan 2 x transaksi, di mana transaksi yang bermasalah hanya salah 1 saja.
    Hal ini sudah diklarifikasi oleh ybs belakangan. Soal kenapa dari pertama gak dengan clear menyatakan, sudut pandang positif bisa bilang bahwa karena ybs sedang sibuk mengurus dengan seller, di samping juga ada faktor kurang teliti men-cuit karena kurang konsen. Sudut padang negatif bisa masing-masing pikirkan/bayangkan sendiri  :)
  • Yang jelas, argumen positive thinking bahwa "stok bener-bener sudah habis" tidak berlaku, karena 2 hal:
    • hingga saat ini pun "harga promo" yang seharusnya cuma berlaku 1 hari masih saja diberlakukan
    • akhirnya ybs juga bisa melakukan transaksi ulang & berhasil
  • IMO, bagi kita-kita yang sama-sama gak punya pangkat maupun pengaruh baik di offline maupun online (ini asumsi saya, semoga tidak salah), tapi juga hobi belanja online, tetap saja perlu mewaspadai bukti-bukti "nyata" (sengaja saya kasih tanda petik) tentang kemungkinan anomali yang bisa saja menimpa kita apabila kita sedang tidak/kurang hoki. Karena:
    • Tetap belum jelas (& kemungkinan besar gak akan sungguh-sungguh jelas) apa yang menyebabkan transaksi yang sudah sukses & lunas bisa tahu-tahu berubah menjadi tidak sukses. Apakah bener-bener glitch atau ada sesuatu yang lebih sistemis (conspiracy theory  :P )?
    • "Kenyataan" (karena terjadi di kasus ini) bahwa "penyebab terjadinya pembatalan" yang diberikan seller ternyata asal-asalan, padahal seharusnya di dunia online yang berbasis digital, perubahan status dari sukses menjadi tidak sukses itu pasti ada alasan yang eksak. Dari "1" menjadi "0" (nol) itu secara komputasi harus ada logika yang terpenuhi. Kecuali kalau ada unsur campur tangan (override) dari operator/manusia/orang.
    2 hal di atas bagi saya pribadi menjadikan alasan buat saya untuk lebih berhati-hati bertransaksi di seller terkait, & juga bagi saya untuk menentukan prioritas pemilihan seller maupun juga pertimbangan security (misalnya terkait maksimal uang yang bersedia saya "pertaruhkan").
    Karena seperti saya tuliskan di awal, saya kurang "pengalaman pribadi" di seller ybs. Berbeda misalnya dengan seller bernama "bineka" yang saya sudah jelas kategorinya untuk kepentingan saya pribadi berdasarkan personal experiences pula.

    Dan kemudian yang juga bikin saya geleng-geleng kepala & mengelus dada: Betapa cepatnya sesungguhnya reply maupun tindakan yang bisa dilakukan oleh suatu seller kalau mau (baca: diperlukan). Dalam hal ini, jangka waktu sejak komplen & penerbitan voucher terjadi dalam hitungan jam, sementara berdasarkan pengalaman saya pribadi (walaupun tidak dengan seller ini) & juga share dari para follower twit terkait & juga common sense, sudah bagus kalau proses komplen hingga refund itu tidak lewat dari 1 minggu. Ada yang bilang butuh bulanan, semoga saja itu hanya anomali.
    Belum lagi segera pihak seller langsung melakukan kontak via telepon untuk "menjelaskan segala sesuatunya" (tentunya dengan pesan sponsor supaya: twit juga ditutup dengan happy ending).

Terus terang, saya saat ini juga sedang mengalami hambatan dalam transaksi online saya di gramed dot com. Sudah berjalan 2 bulan lebih, & kejadiannya juga cukup masal serta masif, karena cukup banyak pembeli yang juga terkendala seperti saya. Jadi harap dimaklumi kalau saya agak over-sensi tentang hal ini (baca: OL shop yang gak beres entah software-nya atau attitude-nya atau bahkan amit-amit SDM/orangnya).
& juga karena saya seperti memperoleh "a ha moment" tentang lajada, di mana sebelumnya saya pribadi kurang terkonfirmasi (seperti sudah saya tulis di atas).

Semoga saja posting saya bisa menjadi bahan pengetahuan tambahan yang berguna bagi penduduk di sini. Saya tidak berniat meng-endorse siapa pun, & penyebutan nama yang ada pun hanya sekedar untuk menunjukkan "contoh kejadian yang terjadi." Soal "niatan-niatan terselubung" yang mungkin ada, terus terang saya sih gak ngurus. Saya cuma ingin menyoroti kejadian "belanja online" nya saja.  8)

ps.
Beberapa kejadian maupun pengalaman pribadi membuktikan bahwa upaya "maksimal" kita-kita seperti surat pembaca pun sering kali tidak ada dampak nyata nya (kalau orang yang "cukup penting secara online" mungkin posting di medsos langsung ada efeknya). Makanya -- bagi saya -- lebih penting untuk melakukan tindakan preventif semaksimal mungkin, ketimbang melakukan tindakan reaktif (komplen dll) yang jelas menghabiskan waktu & energi (& juga uang, kalau ikut adagium: time is money).
  • Last Edit: February 17, 2018, 11:14:58 pm by mxyzptlk

  • 349

  • 88

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #610
nah.. itu kata kuncinya.. preventif.. sy sdh bbrp kali dikecewakan sama OL shop (mirip2 dgn kronologis  yg dikultwit koh herry).. by lajadut salah satunya.. 
yakinlah kl kbykn netizen "jelata" saat ini agak2 ngiri dgn bgm koh herry akhirnya diperlakuan rada "istimewa" by lajadut selepas membombardir kultwit #lazadahebat.. hal yg membuktikan setidaknya kalau dia bukanlah kelas netizen "jelata".. & itu membuktikan kl di negara tertjinta inie ga nyata tuh pasal kedudukan sama di depan lajadut.. warna & jenis "pangkat" off-OL masih kental berlaku..  :D

Btw, hati2 kl beli ponsel distri.. berita2 ini layak disimak.. tapi bisa jadi ponsel distri bakal terjun bebas jg harganya..
https://economy.okezone.com/read/2018/02/15/320/1860194/cegah-ponsel-ilegal-imei-handphone-dipantau-mulai-april
https://www.jawapos.com/read/2018/02/17/189451/siap-siap-pemerintah-bakal-blokir-ponsel-ilegal-lewat-data-imei
http://kaltim.prokal.co/read/news/324361-peredaran-ponsel-bakal-diperketat
  • Last Edit: February 18, 2018, 11:50:49 am by denmas

  • spasi
  • [*][*][*][*][*]
  • Administrator
  • 2,451

  • 212

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #611
sama, saya pernah dapat kasus serupa dengan lazada. dan terakhir belanja disana kayanya 2016.

soal refund dalam bentuk voucher, inilah tipu muslihatnya. mungkin supaya dana ga keluar kita diajak belanja lagi. nah masalahnya dalam permintaan refund ini defaultnya voucher tanpa beritahu customer dulu. kalau mau cepat dapatnya vcr, kalau uang 30 hari estimasinya.

  • 838

  • 255

Re: Sesering apakah kamu berbelanja dengan Online??
Reply #612
Btw, hati2 kl beli ponsel distri.. berita2 ini layak disimak.. tapi bisa jadi ponsel distri bakal terjun bebas jg harganya..
https://economy.okezone.com/read/2018/02/15/320/1860194/cegah-ponsel-ilegal-imei-handphone-dipantau-mulai-april
https://www.jawapos.com/read/2018/02/17/189451/siap-siap-pemerintah-bakal-blokir-ponsel-ilegal-lewat-data-imei
http://kaltim.prokal.co/read/news/324361-peredaran-ponsel-bakal-diperketat
Iya, lagi happening berita ini.
Tapi ada benernya juga ada yang nanya: lha terus jadi HP turis gak bisa nyala roaming nya di sini?
Bener juga, rasanya gak mungkin jadinya.
Masak solusinya turis mesti mendaftarkan HP nya dulu sebelum bisa roaming? Gak tourism-friendly dong kalo gitu.

Tapi entah lah, katanya pemerintah sudah ttd MOU sama Qualcomm, terus gimana jadinya? Yah tunggu tanggal mainnya saja lah.


sama, saya pernah dapat kasus serupa dengan lazada. dan terakhir belanja disana kayanya 2016.

soal refund dalam bentuk voucher, inilah tipu muslihatnya. mungkin supaya dana ga keluar kita diajak belanja lagi. nah masalahnya dalam permintaan refund ini defaultnya voucher tanpa beritahu customer dulu. kalau mau cepat dapatnya vcr, kalau uang 30 hari estimasinya.
Refund 30 hari, jadi bener tuh yang ngomong bulanan...
  • Last Edit: February 18, 2018, 10:00:12 pm by mxyzptlk