Skip to main content

Topic: Diskusi Cryptocoin (Read 8924 times) - Topic derived from Sesering apakah kamu ...

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #30
Emang main/"invest" beginian lebih profitable dibanding yang "tradisional" old school macam stock/currency trading yah?
Kok di mata very awam banget saya, at least yang old school lebih "reliable" (kalau mau dibilang reliable) yah? Paling gak itu sudah berjalan puluhan/ratusan tahun.

Soal risk-nya bagaimana, lebih besar kah dibanding yang tradisional? Bigger risk kan biasanya sebanding dengan bigger profit.

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #31
iya aku jd kepikiran pengen bikin exchange aja. atau gimana kalo ispnesia ini buka cabang exchange cryptocurrency, dgn trading fee & withdrawal fee yg kompetitif. aku bantu bikin bukti potong pajak utk diemail.
ibarat di las vegas, bandar selalu menang  :))  :))  :))
btw... meskipun kita punya banyak coin ya, katakan misalnya value nya 1 milyar rupiah, njual nya dikit2 tanpa bikin panic selling jg susah sih... :P  :P  :P
wkwkwk... saya malah ngeri - misal sukses - ini laporan pajaknya apa ga dianggap pencucian uang. putar uangnya pasti kenceng tuh. :D

sedikit tips sih mas, seberapa besar potensi harga sebuah koin? cek dulu ini: https://coinmarketcap.com/

mas perhatikan circulating supply dan market capnya. harga koinnya gampang market cap dibagi circulating supply.

dengan asumsi kita yakin dengan pertumbuhan suatu altcoin (contoh XLM). tinggal estimasi saja berapa market capnya kalau bener2 meroket. dengan asumsi seperti ini maka misal ikut marketcap ethereum/ripple saja minimal bisa 6 kali lipat lagi harganya.

Emang main/"invest" beginian lebih profitable dibanding yang "tradisional" old school macam stock/currency trading yah?
Kok di mata very awam banget saya, at least yang old school lebih "reliable" (kalau mau dibilang reliable) yah? Paling gak itu sudah berjalan puluhan/ratusan tahun.

Soal risk-nya bagaimana, lebih besar kah dibanding yang tradisional? Bigger risk kan biasanya sebanding dengan bigger profit.
ya memang profitnya masih gila2an mas. katanya sih sedang bubble sekarang.

saran, kalau mau invest yang aman ya ambil BTC dan ETH. BTC karena sudah de facto nomer 1. sedangkan ethereum ini selain mata uang sendiri, juga jadi platform untuk koin2 lain (istilahnya ERC20/223). apalagi koin yang pakai platform ini setiap transaksi harus bayar fee dengan ETH, jadi pasti terpakai.

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #32
Emang main/"invest" beginian lebih profitable dibanding yang "tradisional" old school macam stock/currency trading yah?
Kok di mata very awam banget saya, at least yang old school lebih "reliable" (kalau mau dibilang reliable) yah? Paling gak itu sudah berjalan puluhan/ratusan tahun.

Soal risk-nya bagaimana, lebih besar kah dibanding yang tradisional? Bigger risk kan biasanya sebanding dengan bigger profit.
yang old school emang reliable, kyk forex misalnya, semua mata uang pasti dibacking pemerintahnya, dolar aja dari desember ke maret ini stabil naik turunnya dari 13.400 an ke 13.700 an. karena BI sendiri jg punya pasukan hedge fund yg canggih2 utk nahan rupiah. dan rupiah melemah gini, artinya barang2 buatan indonesia trutama UKM jadi kompetitif ketika diekspor. china aja bela2in melemahkan yuan nya biar industri dalam negeri gak kolaps.
nah karena reliable & stabil ini otomatis low risk...dan low gain...
wkwkwk... saya malah ngeri - misal sukses - ini laporan pajaknya apa ga dianggap pencucian uang. putar uangnya pasti kenceng tuh. :D

sedikit tips sih mas, seberapa besar potensi harga sebuah koin? cek dulu ini: https://coinmarketcap.com/

mas perhatikan circulating supply dan market capnya. harga koinnya gampang market cap dibagi circulating supply.

dengan asumsi kita yakin dengan pertumbuhan suatu altcoin (contoh XLM). tinggal estimasi saja berapa market capnya kalau bener2 meroket. dengan asumsi seperti ini maka misal ikut marketcap ethereum/ripple saja minimal bisa 6 kali lipat lagi harganya.
ya memang profitnya masih gila2an mas. katanya sih sedang bubble sekarang.

saran, kalau mau invest yang aman ya ambil BTC dan ETH. BTC karena sudah de facto nomer 1. sedangkan ethereum ini selain mata uang sendiri, juga jadi platform untuk koin2 lain (istilahnya ERC20/223). apalagi koin yang pakai platform ini setiap transaksi harus bayar fee dengan ETH, jadi pasti terpakai.
iya aku sendiri udah lama sebenarnya punya ide terpendam utk mendatangi kepala daerah yg koruptor, tentu kita punya bukti2...dan menawarkan jasa pencucian uang, pake perusahaan fiktif, cari cleaning service bpk2 tua utk dijadikan direktur abal2nya... ala2 criminal mastermind film2 hollywood  8)  8)
dan kalo money laundering nya pake cryptocurrency ini trus buat disimpen di bank luar negeri kan jadi lebih gampang  :D  :D karena KPK sendiri mengakui kalo masi kesulitan utk melacak bitcoin.
dan pengalaman kemarin aku njual di 155jt aja lgsg kyk ada panic buying harganya jd naik terus, pdhl transaksi ku cuma belasan juta... ngliat yg main disitu banyak jg yg kelas kakap ratusan juta bahkan milyar  :o  :o jadi inget waktu memantau bitcoin itu februari crash dibawah 89jt, trus naik lg, ternyata di luar negeri ada yg nginject 400jt dollar ke bitcoin. serem emang volatile nya... :o  :o  :o

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #33
iya aku sendiri udah lama sebenarnya punya ide terpendam utk mendatangi kepala daerah yg koruptor, tentu kita punya bukti2...dan menawarkan jasa pencucian uang, pake perusahaan fiktif, cari cleaning service bpk2 tua utk dijadikan direktur abal2nya... ala2 criminal mastermind film2 hollywood  8)  8)
dan kalo money laundering nya pake cryptocurrency ini trus buat disimpen di bank luar negeri kan jadi lebih gampang  :D  :D karena KPK sendiri mengakui kalo masi kesulitan utk melacak bitcoin.
dan pengalaman kemarin aku njual di 155jt aja lgsg kyk ada panic buying harganya jd naik terus, pdhl transaksi ku cuma belasan juta... ngliat yg main disitu banyak jg yg kelas kakap ratusan juta bahkan milyar  :o  :o jadi inget waktu memantau bitcoin itu februari crash dibawah 89jt, trus naik lg, ternyata di luar negeri ada yg nginject 400jt dollar ke bitcoin. serem emang volatile nya... :o  :o  :o
wkwkwkkw.... ini satu konsep sama usaha/toko yang sepi ga ada pengunjung tapi 20 tahun operasional ga tutup2. :P dananya misterius.

iya, keunggulan koin2 ini privasi. sempat digunakan sebagai salah satu media pelolosan aset di cina, karena ada batasan USD 50.000 per orang per tahun dana keluar negaranya. kategori pribadi ini.

di bitcoin.co.id kalau warna usernamenya ungu berarti diatas 2.5 milyar IDR.  :P

kalau mau sih nambang mas, beli rignya di BL ada 50 jutaan. ambil yang altcoin kaya monero, ethereum. rignya segede laci juga ada, titipin kantor. :P

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #34
Kalo beli rig gitu, bgtu harga coin nya ancur, rig nya jd sampah  :'( beda kalo mining pake vga masi bisa dipake main game atau dijual lg. Makanya harga vga meroket.
Btw ada temen di fb ngasi link grup channel cryptocurrency di telegram, aku iseng join, dikasi free signal, katanya bitcoin bakalan anjlok di 146jt trus mantul. Aku sih gak langsung percaya bgtu aja, apes sih ninggalin buy order pending di 153jt, pas perjalanan pulang kerja, tembus deh anjlok  :'( untung cuma 400rb an. Inilah namanya loss. Aku harusnya cut loss di 152 tp aku masi ngeyel pgn profit di 153,tp malah anjlok terus di 147 jd loss lbh banyak lg. Jd pelajaran ini.  :'(
Td malam mau tidur mantau di 147 an tp gak berani lah aku. Mending tidur nyenyak  :D  :D
Bangun2 ternyata uda 140 aja  :D  :D slamet kan gak percaya bgt sama free signal... Entah mantul di brapa ini...

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #35
Kalo beli rig gitu, bgtu harga coin nya ancur, rig nya jd sampah  :'( beda kalo mining pake vga masi bisa dipake main game atau dijual lg. Makanya harga vga meroket.
Btw ada temen di fb ngasi link grup channel cryptocurrency di telegram, aku iseng join, dikasi free signal, katanya bitcoin bakalan anjlok di 146jt trus mantul. Aku sih gak langsung percaya bgtu aja, apes sih ninggalin buy order pending di 153jt, pas perjalanan pulang kerja, tembus deh anjlok  :'( untung cuma 400rb an. Inilah namanya loss. Aku harusnya cut loss di 152 tp aku masi ngeyel pgn profit di 153,tp malah anjlok terus di 147 jd loss lbh banyak lg. Jd pelajaran ini.  :'(
Td malam mau tidur mantau di 147 an tp gak berani lah aku. Mending tidur nyenyak  :D  :D
Bangun2 ternyata uda 140 aja  :D  :D slamet kan gak percaya bgt sama free signal... Entah mantul di brapa ini...
Wah, beginian mah mesti all in, all out, mengarah full time. Otherwise agak terlalu menggantungkan diri ke nasib/luck (bad or good). Kapan-kapan aja ah, kalau sudah pensiunan  :)

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #36
Wah, beginian mah mesti all in, all out, mengarah full time. Otherwise agak terlalu menggantungkan diri ke nasib/luck (bad or good). Kapan-kapan aja ah, kalau sudah pensiunan  :)
Emang berani mas? probabilitasnya (kecil kmgkn) untung atw (besar kmgkn) amblas blas.. kl umuran pensiunan justru cdrg ga berani ambil resiko.. kl masih berani biasanya krn "terpaksa - butuh income" & hasilnya malah minus - lihat aj skema2an ala ponzi - koperasi/asuransi - money game dkk.. itu yg kena "bujuk" agen/sales jg kbykn para pensiunan/phk-wan - at least py duit nganggur - tp rata2 bingung muterinnya (perlu income harian).. ujung2nya mayoritas pada buntung..   btw reksadana saham yg katanya paling menguntungkan pun hasilnya kuecil.. ga cukup buat income harian gantiin gajian.. :D

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #37
ya disinilah letak godaan terbesar main coin. :D hasilnya bisa fantastis, apalagi kalau mainnya altcoin, yang saya sendiri sudah merasakan beli XLM di harga Rp. 400-500 dan sudah naik 1000% untuk saat ini, bahkan titik tertingginya pernah jadi 2000%. sayangnya saya waktu itu cuma beli sedikit, dan ga nyangka bakal naik secepat itu. :D

tapi saya ga main trading mas, saya yang cuma mantau fluktuasinya saja ngeri naik turunnya. yang pernah beli di level 12 ribu apa ga nangis lihat sekarang XLM cuma 4000-5000an.

tapi setidaknya, mainan coin itu sukses tidaknya tergantung usaha sendiri, menurut saya. asal ga serampangan dan pertaruhkan aset rasanya bisa jadi penghasilan sampingan.

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #38
ya disinilah letak godaan terbesar main coin. :D hasilnya bisa fantastis, apalagi kalau mainnya altcoin, yang saya sendiri sudah merasakan beli XLM di harga Rp. 400-500 dan sudah naik 1000% untuk saat ini, bahkan titik tertingginya pernah jadi 2000%. sayangnya saya waktu itu cuma beli sedikit, dan ga nyangka bakal naik secepat itu. :D

tapi saya ga main trading mas, saya yang cuma mantau fluktuasinya saja ngeri naik turunnya. yang pernah beli di level 12 ribu apa ga nangis lihat sekarang XLM cuma 4000-5000an.

tapi setidaknya, mainan coin itu sukses tidaknya tergantung usaha sendiri, menurut saya. asal ga serampangan dan pertaruhkan aset rasanya bisa jadi penghasilan sampingan.

Iya kl seseorang dapat sisi untungnya, pasti di sebelah sono yg kena buntungnya & begitu sebaliknya jika sono yg untung - ada yg bagian kena buntungnya.. coin2an itu kan varian/derivatif monkey business gitu.. jadi berlaku perpindahan modal/finansial - hukum "kekekalan finansial" ciptaaan manusia benar2 berlaku di sini.. beda dgn hukum rezeki ala YME yg ga bikin untung - buntung di kedua sisi.. cmiiw..

mainan "komoditas" gitu rasanya "diakui atw tidak - kyknya jg ada unsur tega2an alias "saling makan" - cuma krn ga saling kenal - yg terlibat multi pihak - jdnya ga berasa.. .. jangankan yg coin2an gitu.. ngamati pasar keuangan model forex - komoditas - saham aj bingung kok.. kl mau lebih tahu, coba ikuti ya barang 3-5 tahun.. ada byk anomali di situ & rasanya jg permainan bandar2 gede.. bukan lagi semata soal fundamental - teknikal..

mending dari awal berusaha merintis insting/jiwa wirausaha u persiapan pensiun atau u/ modal anak2nya - biar si anak ga kelimpungan/stress/depresi & bikin ortu kepikiran krn mesti berburu kerjaan/nitip dipekerjakan ke orang lain - krn ortunya ga bisa nyediain solusi setelah lulus sekolah/kuliah.. & ortunya jg masih bisa aktif - biar sehat jasmani/rohani.. ga bingung nyari2 aktivitas yg kadangkala justru berpotensi menggerus dana pensiunnya.. lupakan pasar finansial krn nyatanya ga bakal bisa menghasilkan keuntungan yg sifatnya kontinyu & signifikan (dlm wkt pendek) tanpa resiko yg besar.. too big to be handled - sepintar apapun setiap saat mesti siap giliran jadi korban.. cmiiw..

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #39
Setuju, makanya itu di atas saya bilang mesti all in, all out, cenderung full time = minimal bisa meminimalkan potensi kerugian semaksimal mungkin (baca: bukan cuma ngikut buta).

Nah, maksud saya juga, entar kalau kondisi sudah ada free time yang mencukupi + ada modal berlebih mungkin bisa lah saya "iseng-iseng" (tapi tetap mesti ikut prinsip di paragraf pertama) beginian  :)

Jadi bukan hanya semata-mata kepingin dapat duit banyak terus tutup mata tutup hidung langsung terjun (di lain pihak, semua orang ya gak ada yang menolak duit kan  :) ), tapi beneran mau terjun "serius" (baca: menyediakan waktu & tenaga/energi yang memadai untuk "main-main" tersebut).

Iya kl seseorang dapat sisi untungnya, pasti di sebelah sono yg kena buntungnya & begitu sebaliknya jika sono yg untung - ada yg bagian kena buntungnya.. coin2an itu kan varian/derivatif monkey business gitu.. jadi berlaku perpindahan modal/finansial - hukum "kekekalan finansial" ciptaaan manusia benar2 berlaku di sini.. beda dgn hukum rezeki ala YME yg ga bikin untung - buntung di kedua sisi.. cmiiw..

mainan "komoditas" gitu rasanya "diakui atw tidak - kyknya jg ada unsur tega2an alias "saling makan" - cuma krn ga saling kenal - yg terlibat multi pihak - jdnya ga berasa.. .. jangankan yg coin2an gitu.. ngamati pasar keuangan model forex - komoditas - saham aj bingung kok.. kl mau lebih tahu, coba ikuti ya barang 3-5 tahun.. ada byk anomali di situ & rasanya jg permainan bandar2 gede.. bukan lagi semata soal fundamental - teknikal..
Ini saya setuju, beneran.
Tapi ya gimana lagi yah, godaannya cukup besar :)
Lagian IMO di dunia fana ini memang manusia saling makan, gak bisa gak (kecuali sudah di firdaus). Level-nya beda-beda/macam-macam, ada yang sengaja memakan segala sesuatu demi profit diri sendiri (bahkan gak ada teman gak ada saudara), tapi banyak juga yang hanya sekedar untuk "survive" (banyak hal di dunia ini butuh begitu, apalagi di negara kita yang kita sendiri tahu bagaimana kondisinya).

Kalau saya, selama saya tidak dengan sengaja ngasih umpan orang untuk saya jadikan mangsa, & selama saya masih ingat teman & saudara, saya anggap itu "usaha" saya dengan kepandaian, pengetahuan, modal, & bahkan kerja/waktu/tenaga yang saya curahkan juga. Tentunya juga tidak dengan cara-cara yang licik, menipu dst. Trading kan gak bisa dibilang licik/menipu dsb. "Untung-untungan" bisa lah, walaupun di segala segi kehidupan faktor tersebut juga ada.
Kalau ada orang yang gak ada ilmu tapi tetap nekat terjun ke lubang singa (sekalipun sudah banyak yang ngasih warning), saya kira gak bisa menyalahkan singa nya.
Selain gak dengan sengaja memberi umpan/iming-iming, saya kan juga sudah berusaha kasih warning, misalnya post saya soal segi positif "ngutang" dengan KK ketimbang ngutang ke fintech :D

Biarlah gajah-gajah (baca: bandar-bandar gede) pegang kendali. Tapi kan binatang-binatang kecil yang smart juga bisa ikut ambil remah-remahnya :))
Kalau secara global, kan beginian yang jadi tema film-film Hollywood tentang Wall Street.
Yah gimana lagi, sudah jadi bagian dari seni kehidupan. Makanya minimal ada rambu-rambu, misalnya dilarang insider trading.

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #40
betul sekali mas. pengalaman saya ga bisa jadi pondasi, cuma referensi kalau itu bisa terjadi. bisa dikatakan ini survivorship bias, dimana yang untung share ilmu dan mengkaburkan yang gagal.

untuk permainan bandar, memang ada dan sangat terasa kalau di altcoin karena selain harganya relatif murah juga stoknya banyak.

saran, kalau mas2 memang berminat main di koin, minimal pelajari dulu apa fungsi koinnya dan apakah sudah dipergunakan secara nyata. karena ini sangat ngefek ke pertumbuhan nilai, dan manfaatnya kalau ada akan menjamin keberlangsungan koinnya.




Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #41
sebenarnya semua2nya - wirausaha - investasi - kembali ke jiwa/karakter masing2/individu - cdrg pas yg model high risk/high gain atau low risk/low gain.. mengenali benar karakter diri & menemukan "lapangan/level bermain" yg cocok/pas/nyaman - yg sebenarnya jadi tantangan sesungguhnya sebelum jadi pensiunan - agar tidak melulu jadi obyek "marketing" pihak2 lain.. Bgmpun hidup di negara ini - semua2nya mesti prepare sendiri apalagi ketika masa tua - mau ex pns atw swasta..  :)

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #42
Tentunya juga seyogyanya setiap orang perlu men-challenge diri masing-masing, dalam upaya untuk meningkatkan jumlah tabungan demi mengalahkan inflasi. Of course dengan cara yang:
  • sejujur/sehalal mungkin (semaksimal mungkin jujur/halalnya wkwkwk)
  • se-smart mungkin
Dalam hemat saya, mungkin itu yang lagi dicoba @ultimo-dragon  :)

Btw, harap jangan dipolemikkan soal "halal" ya. Saya tahu setiap orang beda-beda keyakinannya. Gak ada masalah kan. Setiap orang bertanggung-jawab terhadap diri & nasibnya sendiri. Orang lain tanggung jawab orang tersebut secara pribadi. Gak perlu men-judge orang lain yang kita juga tidak berhak men-judge. Kalau merasa sesuatu itu kurang kadar "kehalalan nya," ya don't do it, demi diri sendiri. Orang lain sih terserah orang lain juga, toh itu urusan mereka sendiri bagaimana kemudian di kemudian harinya.
On the other hand, sekalipun kita tidak berprofesi sebagai maling, tapi kita perlu juga kan ngerti "seluk-beluk permalingan", supaya kita bisa melindungi diri agar tidak kemalingan. Misalnya: kalau di angkot ada trik orang muntah, mobil pribadi ada trik tabrakan/ban bocor.

Di lain pihak, kondisi tingkat pendidikan/pengetahuan/ilmu masyarakat kita memang mengenaskan.
Contohnya: demi menutup kebutuhan sesaat yang "hanya" 1 2 juta saja, bisa tergiur dengan penawaran online-online loanshark yang bunganya saja sudah puluhan persen, belum lagi dengan cara-cara penagihan yang ngalah-ngalahin penagih utang KK yang puluhan juta. Belum lagi dengan banyaknya komplen yang mengatakan bahwa bahkan setelah lunas pun masih saja kena teror dengan berbagai alasan yang dicari-cari.

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #43
Tentunya juga seyogyanya setiap orang perlu men-challenge diri masing-masing, dalam upaya untuk meningkatkan jumlah tabungan demi mengalahkan inflasi. Of course dengan cara yang:
  • sejujur/sehalal mungkin (semaksimal mungkin jujur/halalnya wkwkwk)
  • se-smart mungkin
Dalam hemat saya, mungkin itu yang lagi dicoba @ultimo-dragon  :)

Btw, harap jangan dipolemikkan soal "halal" ya. Saya tahu setiap orang beda-beda keyakinannya. Gak ada masalah kan. Setiap orang bertanggung-jawab terhadap diri & nasibnya sendiri. Orang lain tanggung jawab orang tersebut secara pribadi. Gak perlu men-judge orang lain yang kita juga tidak berhak men-judge. Kalau merasa sesuatu itu kurang kadar "kehalalan nya," ya don't do it, demi diri sendiri. Orang lain sih terserah orang lain juga, toh itu urusan mereka sendiri bagaimana kemudian di kemudian harinya.
On the other hand, sekalipun kita tidak berprofesi sebagai maling, tapi kita perlu juga kan ngerti "seluk-beluk permalingan", supaya kita bisa melindungi diri agar tidak kemalingan. Misalnya: kalau di angkot ada trik orang muntah, mobil pribadi ada trik tabrakan/ban bocor.

Di lain pihak, kondisi tingkat pendidikan/pengetahuan/ilmu masyarakat kita memang mengenaskan.
Contohnya: demi menutup kebutuhan sesaat yang "hanya" 1 2 juta saja, bisa tergiur dengan penawaran online-online loanshark yang bunganya saja sudah puluhan persen, belum lagi dengan cara-cara penagihan yang ngalah-ngalahin penagih utang KK yang puluhan juta. Belum lagi dengan banyaknya komplen yang mengatakan bahwa bahkan setelah lunas pun masih saja kena teror dengan berbagai alasan yang dicari-cari.

Apa yg dipikirkan & dilakukan mas ultimo itu sdh agak lama sy alami/dengar/baca & dari keingintahuan itu ada bbrp dipraktikkan - dan ternyata memang susahnya 2x gampang 1x.. hehe.. mulai pernah jadi buruh... lanjut wirausaha jasa (profesi berlisensi - cuma krn sy coba & tetap aj merasa cdrg ga nyaman dgn praktik2 di lapangan jadinya sy deaktifasi sementara).. beli jual properti kecil2an (tanah - jualnya lama di harga pasar & banyak pungutan & tipuan).. beternak (kecil2an - melibatkan orang lain jd hampir bisa dibilang buntung sblm dilego) - jual beli forex (ini lebih sbg lindung nilai - pegang idr cuma buat transaksi onlen & sehari2) - beli emas (kecil2an - sama spt lindung nilai) - jualan onlen (kecil2an - ganti2 produk - mana yg lebih menguntungkan)..

apakah saya perlu coin2an dkk? menarik dong.. siapa sih yg ga pengen dapat tambahan duit? cuma kl dipikir2 - dianalogikan -
 rasanya saya pribadi yg ga kuat jg kl mesti terjaga 24 jam - 7 hari seminggu - 30 hari sebulan dst - belum lagi modelnya mesti stand by - mesti siap2 gercep tiap dengar atau baca proyeksi naik turun nilainya - saat naik dikit merasa kurang - saat turun pengen kembali naik - jadi ditahan krn ga pengen rugi.. jadi untuk saya pribadi - iya (bukan karakter saya - secara psikologis sya tidak pernah siap), jadi saya belakangan lebih milih u/ ngalir aj - rezeki seringkali tidak direncanakan & seringkali datangnya atau perginya juga di luar nalar.. cmiiw..

Mungkin rasanya mirip yg terjadi di forex - terutama usd & emas.. saran pengamat/analis pasar uang itu - sering2 bertolak belakang dgn kejadian setelahnya.. apa artinya? jangan2 saran2 itu memang dimaksudkan u/ bikin sentimen yg salah satu bentuk "olahan" perencanaan para bandar.. logika aj.. siapa yg sanggup bikin idr - usd naik turun.. lha wong nilainya trilyunan dollar? emas jg gitu, lha kok bisa turun naik? lha wong demand supplynya jg ga jelas besarannya sedunia.. coin2an paling jg gitu.. kalau saya capek banget ngikutinnya - mending jualan barang yg pasti2 aj kyk sembako - fluktuatif pun barangnya ada di depan mata.. :)
pengelola sentimen usd itu the fed bukan pemerintah AS.. pengelola sentimen harga emas itu bank of england.. mereka yg bikin naik turunnya harganya.. bukan pasar yg normal.. mau ngikutin setiap detik sentimen pasar? juga ga menghindarkan dari kmgkn suatu saat jadi korban..

Soal sy menyarankan u/ berhati2 "dimarketingin" sales/agen (produk finansial), krn praktiknya sudah sering saya alami dulu & skg.. & mayoritas sebenarnya itu sekedar memperjuangkan kepentingan "periuk" si sales/agen - ga murni demi nasabahnya.. sorry to say.. makanya saya ga suka dgn produk2 barang yg intangible kyk asuransi dst.. barangnya ga kepegang cuma dikasih brosur2 & perhitungan yg mirip impian2 aj.. yg sy yakin kenyataannya kbykn justru bikin kecewa di kemudian hari.. mending sekalian kpr atau kkb.. barangnya jelas kepegang.. :)

Btw, ini ga lgsg ada urusan dgn halal haram - kl mau ditelisik soal halal haram.. nti pungutan2 resmi/tidak bisa jadi polemik ga berkesudahan.. Krn sy percaya, rezeki ga cuma terkait dgn laba - rugi ala pembukuan/akuntansi.. bagi yg berpunya nyatanya ga menghindarkan ybs dari rasa sedih/bingung/khawatir dst.. begitupun bagi yg ga berpunya nyatanya ga menghindarkan ybs dari rasa senang/tenang/nyaman.. filosofisnya silakan dicari sendiri sesuai kemampuan masing2.. :)

Re: Diskusi Cryptocoin

Reply #44
apakah saya perlu coin2an dkk? menarik dong.. siapa sih yg ga pengen dapat tambahan duit? cuma kl dipikir2 - dianalogikan -
 rasanya saya pribadi yg ga kuat jg kl mesti terjaga 24 jam - 7 hari seminggu - 30 hari sebulan dst - belum lagi modelnya mesti stand by - mesti siap2 gercep tiap dengar atau baca proyeksi naik turun nilainya - saat naik dikit merasa kurang - saat turun pengen kembali naik - jadi ditahan krn ga pengen rugi.. jadi untuk saya pribadi - iya, saya belakangan lebih milih u/ ngalir aj - rezeki seringkali tidak direncanakan & seringkali datangnya atau perginya di luar nalar.. cmiiw.. kalau pengen tahu coba aj yg forex - terutama usd - saran pengamat/analis pasar uang itu - sering2 bertolak belakang dgn kejadian setelahnya.. apa artinya? jangan2 saran2 itu memang dimaksudkan u/ bikin sentimen yg salah satu bentuk "olahan" perencanaan para bandar.. logika aj.. siapa yg sanggup bikin idr - usd naik turun.. lha wong nilainya trilyunan dollar? emas jg gitu, lha kok bisa turun naik? lha wong demand supplynya jg ga jelas besarannya sedunia.. coin2an paling jg gitu.. kalau saya capek banget ngikutinnya - mending jualan barang yg pasti2 aj kyk sembako - fluktuatif pun barangnya ada di depan mata.. :)

Soal sy menyarankan u/ berhati2 "dimarketingin" sales/agen, krn praktiknya sudah sering saya alami dulu & skg.. & mayoritas sebenarnya itu sekedar memperjuangkan kepentingan "periuk" si sales/agen - ga murni demi nasabahnya.. sorry to say.. makanya saya ga suka dgn produk2 barang yg intangible kyk asuransi dst.. barangnya ga kepegang cuma dikasih brosur2 & perhitungan yg mirip impian2 aj.. yg sy yakin kenyataannya kbykn justru bikin kecewa di kemudian hari.. mending sekalian kpr atau kkb.. barangnya jelas kepegang.. :)

Btw, ini ga lgsg ada urusan dgn halal haram - kl mau ditelisik soal halal haram.. nti pungutan2 resmi/tidak bisa jadi polemik ga berkesudahan.. Krn sy percaya, rezeki ga cuma terkait dgn laba - rugi ala pembukuan/akuntansi.. bagi yg berpunya nyatanya ga menghindarkan ybs dari rasa sedih/bingung/khawatir dst.. begitupun bagi yg ga berpunya nyatanya ga menghindarkan ybs dari rasa senang/tenang/nyaman.. filosofisnya silakan dicari sendiri sesuai kemampuan masing2.. :)
Amin semuanya  8)

Makanya, sekarang profesi sales (apapun juga) itu apa gak juga nyari "mangsa"? LOL filosofi susah lah.
Makanya kalau filosofi saya seperti yang saya tulis sebelumnya: selama kerja sungguh-sungguh jadi sales, tidak menipu (more or less  :) ), akhirnya kalau ada orang yang tertarik untuk langganan/jadi member, saya kira itu tanggung jawab orang tersebut (again, selama si sales juga more or less "jujur").
Contoh konkret misalnya produk asuransi+investasi hehehe (kalau asuransi saja/murni masih kurang ribet polemiknya HAHAHAHA).

Paragraf terakhir juga saya setuju banget. Buat saya, inti hidup bukan untuk cari duit sebanyak mungkin dengan menghalalkan segala macam cara, tapi kerja semaksimal mungkin sesuai rambu-rambu yang diimani untuk menafkahi pribadi & keluarga, sukur-sukur kalau bisa dapat kelebihan nafkah untuk dinikmati (baca: membuat kehidupan lebih nyaman/nikmat tanpa mengorbankan/merugikan orang lain).