Skip to main content

Topic: Masalah privasi data pelanggan IndiHome (Read 870 times)

Masalah privasi data pelanggan IndiHome

awalnya baca tweet ini:
https://twitter.com/csugiono/status/1000323412177252352

Quote
@IndihomeFiber ini ada karyawan anda posting2 data pribadi saya di instagram storynya dia. Ada nomor pelanggan, no telp dan alamat rumah saya. Saya keberatan sekali kok bisa sampai seperti ini kejadian data diumbar2 ke publik.

dan ternyata memang komplain customer itu ada websitenya dan bisa diakses publik. cek disini: http://apps.telkomakses.co.id/assurance/rta_detil_ggn_open_assign.php

sampai sekarang masih bisa dibuka. ya, informasi pelanggan bisa didapatkan dari situs asal ada laporannya.

menariknya ada kolom bertuliskan emosi pelanggan saat dihubungi. :D

Re: Masalah privasi data pelanggan IndiHome

Reply #1
Bener-bener ngakak nglihat ini  :D
Di saat Amrik & EU meng-update UU privacy nya, di sini malah macam begini. Masih mau debat soal mana yang tergolong "negara maju" & mana yang "bukan negara maju"? LOL

Harusnya kan bikin private network buat beginian.
Entah programmer nya malas, atau kurang skill, atau harga gak cocok, atau memang sesuai permintaan (wtf), atau kombinasi.

Yakin deh data-data kita sedikit/banyak pasti ada yang bocor, apalagi kalau kita sering online. Gak pernah online pun kalau pernah ngisi form apa pun (terutama aplikasi KK), pasti juga bocor.
Baik sengaja (mau bilang "oknum" kek, intinya tetap sama: dari pihak yang terbatas jadinya malah pindah ke pihak luar) maupun tidak sengaja (entah kena hack atau faktor "kegoblokan" macam di atas).

Belakangan ini ada spam yang masuk ke e-mail saya jualan alat penghemat (daya) listrik. Dia jualan online di segala macam marketplace (toped, bl, sopi etc.)
Alamat e-mail nya spesifik ke alamat saya. Padahal biasanya (dulu-dulunya) boleh dibilang saya tidak pernah dapat beginian -- teror sales paling cuma via HP.
Saya cek pilihan unsubscribe dll nya rada mencurigakan, & yakin saya gak pernah opt-in di situ. Jadi sementara saya biarin aja dulu, wait & see. Toh sama google juga otomatis sudah dimasukin spam.
Kecurigaan saya terbesar yah alamt e-mail saya bocor dari salah satu marketplace tersebut, entah yang mana.

O ya, masalah "esmosi konsumen", mungkin memang dari sisi manajemen marketing termasuk salah satu parameter/variabel? wkwkwk
Soalnya saya pernah PO HP harga nayamul (sudah beberapa tahun yang lalu), & kebetulan ada bonus yang terlambat diterima, & setiap konsumen ditelpon in diberitahu hal tersebut.
Eh, waktu saya ngambil barangnya, gak sengaja ngintip list konsumen yang terdaftar di toko tersebut. Ada loh keterangan "reaksi konsumen waktu ditelpon" begitu. Jadi ada yang "ok", "marah" gitu HAHAHAHA

Re: Masalah privasi data pelanggan IndiHome

Reply #2
yahh beginilah indonesia...paling2 pegawainya dipecat. padahal kesalahan pertama ada di perusahaannya, kok bisa handling data nya sembarangan gitu. harus nya karyawan dikasi training jg tentang privasi data pelanggan.
eh kok aku nulis nasehat gini harusnya jg berlaku buatku, aku sering ngintip database kependudukan & wajib pajak, ngajak kenalan polwan cantik via WA dapet no nya dari database.  :D  :D  :D sayang polwan preferensi nya sesama polisi...  :P
btw kebocoran data itu gak cuma telkom sih, aku sejak apply kartu kredit jadi sering ditelp telemarketing. block no nya aja beres.

Re: Masalah privasi data pelanggan IndiHome

Reply #3
yahh beginilah indonesia...paling2 pegawainya dipecat. padahal kesalahan pertama ada di perusahaannya, kok bisa handling data nya sembarangan gitu. harus nya karyawan dikasi training jg tentang privasi data pelanggan.
karena biasanya ga mau repot kalau cara pakainya sulit. keamanan dan kenyamanan berbanding terbalik soalnya.

eh kok aku nulis nasehat gini harusnya jg berlaku buatku, aku sering ngintip database kependudukan & wajib pajak, ngajak kenalan polwan cantik via WA dapet no nya dari database.  :D  :D  :D sayang polwan preferensi nya sesama polisi...  :P
bilang beda tanggung jawab mas. kalau pajak polisinya keuangan negara. :P

btw kebocoran data itu gak cuma telkom sih, aku sejak apply kartu kredit jadi sering ditelp telemarketing. block no nya aja beres.
katanya sih, ini bukan bocor dari ccnya saja. walaupun bisa iya kalau kita setuju akan diberikan "informasi" kedepannya. tapi lada juga karena dibagi2kan staff banknya ke teman yang butuh.